Thursday, 15 January 2015

Dia Bilang Aku Jelek






Hihhhhh!!! Kalau diinget-inget lagi rasanya pengen meledak-meledak sambil nyabutin kumis tipisnya satu-satu. Jujur aku nggak pernah dikatain jelek dalam konteks apapun, bercanda apalagi serius. Paling banter cuma disuruh ngaca. Paling enggak dibelakangku ngomongnya, nggak pernah terang-terang didepan mataku bilang jelek. Waktu itu sebagai anak SMP kelas satu yang masih beranjak gede tapi belum gede-gede banget. Masih suka niruin gaya artislah, niruin gaya kakak kelas dan lain sebagainya. Dikatain jelek jelas bukan perkara yang mudah kala itu.

Sebagai remaja yang kelewat penasaran, aku selalu mencoba segala bidang yang baru. Ya walau akhirnya nggak ada yang terfokus kecuali tonti waktu. Ada beberapa bidang yang aku ambil waktu itu, ya les esketing (iya tau tulisannya bukan gitu), les biola, les tari, dan les teater. Semuanya aku cobain, hihi :p. nah di les teater ini aku ketemu sama Mas Galang temen satu les teater, dia udah SMA waktu itu, sebagai ABG yang ingin terlihat keren tentu saja aku berniat buat deketin Mas Galang yang katanya sih waktu itu paling ganteng.
Dan bisa diduga sainganku banyak banget. Mulai dari yang sesama SMP sampai mbak-mbak kuliahan juga suka sama Mas Galang, dan yang bikin kita semua tetep berpegang teguh sama harapan kami masing-masing sama Mas Galang adalah dia orangnya baik dan suka bercanda.

Sebagai anak SMP yang bedakan aja males, sisiran aja kalau cuma mau kesekolah akupun tau diri dan kembali biasa aja nggak ngejar-ngejar Mas Galang. Sampai suatu hari pas kita lagi latian teater tiba-tiba lampu mati, akhirnya kita remang-remang duduk melingkar ditemenin lilin ditengah-tengah kita. Nggak tau apa karna suasanya atau emang kita semuanya udah capek. Jadilah kita semua cuma duduk-duduk sambil ngobrol. Entah siapa yang mulai, pokoknya tiba-tiba kita bahas cinta-cintaan.

Waktu giliran ditanya siapa cowok yang lagi aku sukain, yaelah namanya bocah SMP ingusan dan pah poh aku cuma senyum malu-malu(in). Ttiba-tiba ada yang nyeletuk, Kempes tuh sukanya sama Mas Galang, terus serempak cie semua. Muka merah padam nggak terbendung lagi. Rasanya pengen ngilang dari situ, alih-alih menyangkal aku malah senyum-senyum kayak orang beneran kasmaran.

Dan ini yang paling bikin sakit hati, tiba-tiba aja Mas Galang nyeletuk, “Ah elah, anak SMP udah berani suka-sukaan, mending cantik. Udah jelek, dekil, nggak bisa ngrawat badan, ekskulnya aja disekolah tonti, mukanya gosong gitu. Ngaca dong sebelum kamu suka sama orang. Jangan ketinggian, inget itu.” Dia ucapin itu sambil menatap jijik, dan serius. Diiringi gelak tawa beberapa orang yang sama sekali nggak ngerti bawha, rasanya aku pengen cepet menghilang dari situ.

DEG!
Tiba-tiba aja, gambaran Mas Galang yang baik, suka bercanda, sering nolongin akupun buyar. Digantikan dengan Mas Galang yang nggak berperi kemanusia dan tega. Rasanya pengen nangis sekenceng-kencengnya. Untung keadaan masih mati lampu sampai akhirnya kita semua pulang. Selama dijalanpun aku jadi diem aja, termenung, nggak percaya, dan bener-bener jadi orang yang nggak pede.

Sampai dirumahpun aku nangis didepan kaca, karna apa yang dikatakan Mas Galang bener, aku gosong, jelek, nggak cantik, nggak kayak cewek lain sebayaku yang cantik dan udah pinter ngerawat badan. Entah apa yang ada dipikiranku, seminggu setelah kejadian itu aku tetep masuk kelas teater. Yang ada dibenakku mungkin Mas Galang bakal minta maaf apa gimana gitu.

Ternyata salah, malah Mas Galang selama kelas teater diem aja cuek sama aku. Dan pas pulangnya pun sempet-sempetnya Mas Galang manggil aku dengan sebutan buruk rupa.  “Heh Buruk Rupa! Gausah suka-sukaan sama aku deh.. hahaha!” gitu kata Mas Galang sambil pergi dengan motornya.

Sakit.

Sakit banget.

Patah hati pertamaku. Rasanya tidak pernah membaik. Bahkan setelah 7 tahun. Mikirinnyapun tetep bikin brebes mili. Karna dia lakuin itu disaat aku masih ABG banget, masih bocah, masih menganggap orang yang kita sukai bakal suka sama kita dan bakal hidup bahagia selamanya. Namanya juga anak SMP tontonannya gak jauh-jauh dan Disney dan dongeng-dongeng nggak masuk akal lainnya.

Setelah itu aku nggak masuk kelas teater lagi, selamanya sampai sekarang. Karna takut, takut sakit hati lagi.

----

Tadi pagi seperti biasanya aku berangkat kerja ngelewatin jalan raya yang sama, tiba-tiba samping kananku ada Mas-Mas entahlah, mukanya jerawatan, brewokan sana-sini dan jauh dari kesan rapi, bukan seni tapi lebih ke tidak terurus. Aku tausih dia sebenernya ganteng juga, karna dari tulang hidungnya yang mancung dan matanya indah kayak cewek. Dia klaksonin aku sambil senyum, aku kira Mas-Mas tengil iseng, jadi aku diemin. Eh tiba-tiba dia nyodorin tangan “Sancca ya? Kempes kan? Dulu teater di Gereja itukan?”. Akupun masih nggak ngeh, cuma aku bales, “hah?”

Lampu ijo. Aku jalan, dan ternyata Mas-mas ini ngikutin dari belakang, karna sedikit takut akhirnya aku berhenti dideket pos polisi. Aku tanya ada apa. Dia jawab:
“Sancca kan? Kempes kan?”
“Iya Mas, Mas ini siapa?”
“Yaampun nggak nyangka sekarang kamu udah tinggi banget ya, manis lagi. Kemana aja kamu? Kok nggak masuk kelas lagi?”
“Iya Mas ini siapa?”
“Galang, masak lupa? Teman satu kelas teatermu dulu.” Kata orang yang ternyata kalau diliat-liat mirip juga sama Mas Galang ini sambil nyodorin tangan.
Tiba-tiba langsung keinget kejadian dimana Mas Galang mempermalukanku dan bikin patah hati untuk pertama kalinya. Cuma kubales dengan senyum seadanya.
“Ada contact kamu nggak? Gila ya udah lama banget loh. Tambah manis aja kamu.”
“Nggak ada mas, maaf aku udah telat kerja.”
“Wah tambah kece tapinya kok sombong sekarang kamu? Masa nomer hape aja nggak ada?”
Karna nggak enak diliatin orang-orang dilampu merah, dan aku juga hampir telat kerja akhirnya aku kasihin nomerku ke Mas Galang. Sebenernya mau kasih nomer hp palsu, cuma dia ngotot pengen misscall hapeku. Jadi yaudahlah pasrah.

----

“Pes?” Ada chat line dari nama Galang.
“Kok tau lineku?”
“Iyakan tadi minta nomormu. Langsung ke add diline. Hehe lagi apa?” Sumpah aku muak dan marah banget. Nggak aku bales cuma aku read. Nggak lama Mas Galang line lagi. Ngeline banyak banget sampe hape ngehang.
“Cuma diread.”
“Cuma ditanyain lagi apa aja nggak mau jawab”
“Kapan-kapan meet up yuk, udah lama nggak ketemu ternyata kangen juga akunya, hehe.”
“*kasih pin BB* nih pin aku, kalau males linean, bbm juga ada kok.”
Mungkin karna nggak ada respon dari aku, Mas Galang pun telpon. Nanyain kenapa nggak dibales dan lain sebagainya. Kurang lebih pecakapannya gini:
“Halo, pes. Kok line dicuekin. Sibuk ya?”
“Iya.”
“Ehm ganggu dong.”
“Ya gitu.”
“Ketus amat, kayaknya dulu kamu nggak gitu.”
“Haha”
“Meet up deh yuk kapan-kapan.”
“Dimarahin pacar nanti akunya.”
“Ya aku yang ngomong sama pacarmu.”
“Ngapain? Gak usah, udah pasti gak boleh.” Jujur sebenernya masih ada sakit hati dan dendam banget membara. Makanya aku ngomongin apa yang jadi uneg-unegku selama ini.
“Ya dicoba dulu kan nggak ada salahnya. Kok dulu berhenti dari kelas kenapa?”
“Sakit hati.”
“Kenapa? Mas Anom?” Mas Anom ini pembimbing kita, emang orangnya agak nyleneh sih.
“Bukan.”
“Terus? Ngirit amat neng ngomongnya.”
“Yo mergo koelah! Emang koe ra eling mbiyen koe piye ro aku? Tak kiro koe ki wong apikan! Gelem nulungi, malah ngunekke aku elek. Bukanne minta maaf malah tambah ngunekke buruk rupa! Aku loro ati ngerti ra!” yang kalau diterjemahkan dalam bahasa indonesia kira-kira gini artinya; Ya karna kamulah! Emang kamu nggak inget dulu gimana sama aku? Aku kira kamu tuh orangnya baik! Mau nolongin, malah ngatain aku jelek. Bukannya minta maaf malah tambah ngatain aku buruk rupa!" Mas Gilang diem, agak lama.
“Oh karena itu, maaf ya aku juga nggak tau kenapa dulu bisa bilang gitu. Akukira juga kamu nggak bakal sesakit hati ini.”
“Eh gila kali ya, kamu pikir anak SMP itu belom bisa mikir? Terus karna sekrang aku udah gede, udah bukan anak SMP yang dekil, kumel nggak pinter ngerawat badan terus kamu mau main sama aku? Haha! Sorry tapi semoga ini jadi pelajaran buat kamu!” terus aku matiin. Sebelum tambah meledak-ledak.
Mas Galang beberapa kali coba telpon lagi. Aku matiin, dan akhirnya aku block.
Mungkin ini bisa jadi pelajaran buat kita semua, bahwa jangan remehkan fisik seseorang. Sumpah ini bukan quote-quote sok bijak. Tapi bener deh. Hanya karna seseorang dekil, jelek, pendek, nggak nutup kemungkinan besok dimasa depan cuma dia yang bisa bantu kamu.

Kita nggak tau masa depan semua orang. Bisa aja dia besok jadi bos kamu, atau kamu kalau pengen kerja kudu lewat dia. Makanya hati-hati sama omongan, mungkin kamu anggap bercanda, mungkin kamu anggap sepele. Tapi enggak dengan orang yang kamu omongin itu.

“words kill people more than the actuall death.”


No comments:

Post a Comment