Wednesday, 14 January 2015

Prihatin Terhadap Masa Kecil Anak Jaman Sekarang


Nggak ngerti lagi sama alasan KPI melarang stasiun televisi untuk menarik tayangan semacam Tom n Jeery, Spongebob, dll. Katanya sih terdapat kata-kata yang tidak patut didengarkan anak dibawah umur dan mengandung kekerasan (sudah mengandung berapa bulan? #lah #krik). Tapi kok alasan ini kurang tepat ya. Seharusnya KPI melihat bahwa tayangan itu sudah ada sejak anak generasi 90an masih imut-imut dan setelah anak 90an sudah siap diterjang dunia yang keras (iya keras, ketabok tab #iyadeh). Kami sebagai anak yang tumbuh dan berkembang diera Power Rangers, Pokemon, Jini oh jini, Dragon Ball, Gerhana, Tuyul dan Mbak Yul, Conan, Tsubasa, Haci, Hamtaro, Angling Darma (eeenggg) pasti ngerti banget jurus-jurus silat dan cara menendang dengan tendangan halilintar, tapi kami baik-baik aja tuh sampe sekarang. Ya ada sih (banyak) kasus kekerasan yang dilakukan oleh kita (kita dibaca anak-anak 90an) tapi itu semata-mata karna didikan yang salah, atau lingkungan yang kurang tepat.

Aku masih inget tuh gimana waktu SD aku dan temen-temen main Tsubasa-tsubasaan :p pake tendangan-tendangan spektakuler, pake jurusnya Dragon Ball, nggak ada yang terluka, YAIYALAH JURUSKAN NGGAK SAMPE NGENAIN ORANGNYA duh. Dan lihat dong, sekarang kita jadi generasi yang paling mantab *pasang kacamata* kita masih sempet main bareng temen-temen kita sebaya, mainnya diluar rumah ya, bikin mainan sendiri a.k.a mainan tradisional, juga ngobrolin tentang jururs-jurus yang ada di TV minggu pagi. Udah gitu gedenya kita masih bisa ngikutin perkembangan teknologi yang makin pesat aja. Semacam waktu kecil kita motorik dan temen-temennya dapet, pas gede modernnya dapet juga. Mantab gak tuh?

Kan malah sedih kalo film anak-anak semakin tergusur. Mending tergusur sama yang lebih berbobot, lah ini minggu pagi anak-anak dipaksa nonton FTV, Dahsyat, Inbox dan acara-acar musik pagi nggak jelas, yang isinya band-band yang entah kenapa bisa masuk TV padahal lypsing (lipsing tulisannya gini kan?) kalo enggak ya (ibuknya nggak mau repot) anaknya dibeliin tab satu-satu. Anaknya lima, ya dibeliin tab satu anak satu tab. Keren kan? Enggak! Sama sekali enggak keren! Anak-anak bakal cenderung diem aja dan nggak bisa bereksplorasi (halah bahasa lu tong). Maksudnya, anak-anakkan serba penasaran yah? Iya kan? (iyain aja). Bukannya anak itu lebih bagus kalo sering memegang, melihat berekperimen, bukan setiap hari dicekokin hal yang sama, monitor kotak dengan hal-hal warna-warni didalamnya, yang sayangnya flat -_-.

Sebagai remaja menuju bangkotan, aku sedikit prihatin (sedikit aja, kalo kebanyakan ntarnya kasinan #krik). Karna aku kerja dibidang percetakan dan kebetulan percetakan depan SD jadilah customer kebanyakan anak SD bikin sticker. Awal-awal sih mintanya frozen, upin-ipin, my melodi, doraeman tapi lama kelamaan jadi (nggak) Ganteng-ganteng (banget) Srigala, 7 Manusia Harimau, Bidadari Jatuh Cinta dll yang bakalan bikin kamu geleng-geleng kepala sampil rolling eyes, karna itu diucapkan sama anak SD dengan semangat dan mata berbinar-binar sambil loncat-loncat, terus pas liat Pemainnya “Ya ampun ganteng banget Aliando” sambil dipamer-pamerin ke temen-temen yang lain.

Sebenernya ini nggak lepas dari tanggung jawab emaknya juga. Karna entah emang emaknya juga males ribet, karna mungkin sibuk (sibuk dibaca nyalon, bbman, arisan, shopping) maka nggak sempet dampingin anak-anaknya didepan TV atau gadget mereka. Sungguh terlalu *ambil gitar*.

Sedangkan aku dulu dididik ibuk dengan; “jangan nonton itu, banyak tante-tante nggak tau malunya pamer-pamer paha” “Toto, nggak bobok? Udah jam 9 lo” “Ih Toto, nontonnya tontonan orang gede semua, males ah Ibuk nemenin”. Paling gitu sih.

Kalau kamu? Masuk generasi mana? :)

No comments:

Post a Comment