Friday, 10 April 2015

Curhatan Anak Design



Jadi anak design, atau sedikit banyak ngerti sama software-software editing, katanya sih enak. Kerjanya cuma didepan komputer, sambil makan gorengan ditemani kopi, nggak ngrasain panasnya terik matahari, nggak ngrasain beratnya angkat-angkat. Padahal sama aja sih susahnya, bedanya cuma di-yang satu pake otot yang satunya lagi butuh kreatifitas dan kesabaran dalam menerima klien. Nggak enaknya pun banyak :

“Wah anak Multimedia ya? Ngetik-ngetik gitu ya?”
:( yah dikira kita kerja ditempat pengetikan :/ biasanya nih yang bilang ibu-ibu yang nggak ngerti apa itu design graphis, atau IT atau Multimedia. Karna kerjanya depan komputer, dan mungkin liatnya mereka tuh kaya ngetik-ngetik gitu yah. Tapi percayalah kita ngetiknya beda kok :/ biasanya ditambahin ctrl atau alt atau sift gitu bu-ibu~(mulai putus asa menjelaskan).

“Alah sama temen sendirilah, gretong yah!”
Nah ini nih, agak susah emang. saya sebagai orang Indonesia juga punya sifat nggak enakan, mau ditolak kok temen sendiri, kalau mau diterima kok ya kita yang rugi. Eh jangan dikira design in orang tuh nggak pakai pengorbanan ya, butuh modem, kreatifitas, mengerti tata letak, ngerti paduan warna yang baik, harus ngerti baiknya gimana, biar menjadi menarik dan dilirik, ciamik! Dan semua itu kita dapatpun enggak gratis! Kita butuh sekolah, pengalaman, belajar sana-sini yang pasti nggak cuma uang yang dikorbankan, tapi juga tenaga dan waktu. Bahkan harusnya kalau sama temen sendiri malah kudunya ditambahin sih (ihik asik) paling enggak jangan gratis lah, jangan cuma dibayar gorengan juga :’( huhu.

“Agak gelap, tapi jangan yang warna gelap ya mbak~”
Sayangnya tidak semua anak design dikaruniai membaca pikiran :/, berkatalah yang jelas, detil agar nantinya juga sama-sama enak :), nggak maukan revisi berulang-ulang? Kan sama-sama membuang waktu. Lebih baik lagi kalau udah mempersiapkan konsep, pengennya kaya gimana gitu :D digambar dikertas kosong, nggak perlu bagus sih, asalkan jelas, biar kitanya juga lebih punya gambaran dan masukan buat designya :D.

“Alah cuma gampang kok mbak, masak mahal banget”
Padahal yang design logonya coca-cola aja sekarang lagi kongkow-kongkow cantik menikmati sore nan indah sambil ngebir-ngebir unyu loh, cuma karna logo coca-cola yang mlungker-mlungker itu. Atau yang design logonya Google yang super sederhana aja, sekarang orangnya lagi mandi uang. Karna semua orang taunya anak design itu cuma klik-klik lalu jadi, makanya nggak banyak orang menghargai. Padahal biar bisa klik-klik langsung jadi itu butuh proses lo ;), diantaranya ada sekolah, pengalaman, dan learning by doing. Nggak hanya uang, tapi juga tenaga, waktu dan otak yang harus dikerahkan. Dan kalau boleh ngasih info aja nih, di SMK biasanya jurusan anak IT itu lebih mahal. Kaya dulu waktu saya masih lugu polos dan berseragam putih abu-abu, setiap ada selebaran pembayaran uang sekolah atau pokoknya urusan bayar membayar, ada tabel khusus untuk anak Multimedia/IT, entah pembayaran perawatan Lab, pembelian hardware, dll.  Eh kok jadi curhat banyak banget ya? Ya judulnya aja curhatan anak design hihi :p

Halangan yang tidak mau dimengerti oleh klien.
Kaya mati lampu, modem rusak, tiba-tiba laptop/PC error, ada software yang corrupt atau error adalah salah satu yang menurut klien adalah “alasan basi”, padahal kita juga nggak pengen ini terjadi (lalu jadi dramatis kaya FTV), ada design yang harus digarap, dan malah mati lampu itu juga beban loh untuk kita, tanggung jawab kita untuk memuaskan maunya klien. Atau paling parah GARAPAN BELUM DISAVE UDAH MATI LAMPU, ini paling kampret sih kalau menurut saya, kaya udah PDKT lama eh sidoi malah balikan sama mantannya :D (pengalaman pribadi pes?) ini semua kan bukan kuasa kami ya, tapi sayangnya masih banyak orang ignorant yang tutup maka akan hal ini (halah).

Dan masih banyak lagi, seperti klien yang rempong, klien yang bingungan, kalau kliennya bingung apalagi kita :/. Atau klien yang maunya cepet, bagus, tapi murah. Lah? Lu pikir kita robot? Lu pikir kita tinggal suruh komputer kerjain, terus kitanya satay-santay kaya di pantay? Uhuy!

No comments:

Post a Comment