Saturday, 11 April 2015

Fase-fase Mantan (?)



Mumpung lagi hujan, dan suasana lagi gelap, kita ngomongin mantan aja yuk? #ehhh.

Dalam hidup, kita pasti punya orang-orang yang selalu menemani keseharian kita, entah itu keluarga, saudara, teman dan juga pacar. Sayangnya untuk pacar, kita nggak bisa berbuat banyak kalau ditengah hubungan harus ada perpisahan, entah karna keduanya tidak cocok, atau sang pacar merasa tidak bisa melanjutkan lagi, atau karna keselahan kita. Dan dari semua pacar-pacar yang sekarang sudah menjadi TTM alias Teman Tapi Misuh-Misuhi atau Teman Tapi Musuh pun pasti punya pribadi yang berbeda-beda walau kalau kata orang sih tipenya kamu tuh itu lagi-itu lagi. Ihik!

Diantaranya:

Mantan absurd
Kenapa bisa dikatakan absurd? Karna kitapun nggak ngerti gimana jadiannya, gimana pacarannya, tiba-tiba udah jadi mantan aja gitu, biasanya sih ini terjadi kalau udah pacaran jaman SD gitu atau disebutnya cinta monyet, aduh. Biasanya sih yang minta-minta pacaran ceweknya, secara yakan cewek itu lebih cepet dewasa dari pada lekong. Pokoknya kalau reuni dicie-cie padahal mah kitanya juga udah biasa aja, nggak ada rasa gitu, jadi semacam itu mantanku tur embuh gitu, wakkkk! Eh tapi nggak tau nding kalau ada yang masih menyimpan rasa sama “mantan jaman SDnya”.

Mantan pertama
Sebut saja mantan absurd nggak masuk hitungan ya. Ya soalnya kita belom ngerti-ngerti amat sih tentang cecintaan. Biasnya bisa dapet mantan pertama ini waktu kita menginjak SMP. Tetep disebut cinta monyet sih, tapi tetep aja rasanya beda sama mantan absurd. Mantan pertama ini yang bikin kita deg-degan mampus, dan membuat segala hal yang sepele jadi spesial. Misal ikut nungguin sampai sipacar dapet bus. Dan karna masih SMP pacarannya pun nggak jauh-jauh dari SMSan, jalan bareng pun maksudnya jalan-berdua-ditemani-temen-temennya-juga-temen-temenku. Eh tapi ada sih yang udah pacarannya kebablasan, hehe. Tapi pokoknya ini juga termasuk mantan yang susah lupa, karna bikin kita naik kejenjang berikutnya yaitu sah punya mantan! HOREEE(?) Pokoknya ABG eksis kudu banget punya mantan! Sip lah pokoknya kalau udah punya mantan.

Mantan yang sayang beneran
Setelah mengarungi fase pacaran yang biasa, akhirnya kita masuk kefase berikutnya: yaitu pacaran beneran! Yey! Ngerti rasanya dianter pacar, ngerti rasanya ketauan pacaran sama orangtua. Pokoknya ini jadi hal yang baru. Pegangan tangan didepan umum, ditraktir makan berdua. Uhuy pokoknya ini masa yang indah! Sayangnya pas putus patah hatinya pun sepatah-patahnya :/ secara ini pacarannya pacaran beneran. :( apalagi kalau kita tipe yang susah move on, move on dari mantan yang sayang beneran pun lama. Kudu cari pelampiasan tiga kali dulu baru lupa. Aduh~

Mantan yang mengajarkan banyak hal
Kalau biasanya dapet pacar dalam lingkungan sekolah, dan sekarang dapet pacar dari lingunkan lain yang bukan keseharian itu asiknya adalah banyak hal-hal menyenangkan yang akhirnya kita ketauhi pas sama dia. Misal diajarin gambar gravity (tiba-tiba inget pernah digambarin gravity dijalan itu, ihik asik), dikasih tau merk pilok apa yang bagus, gimana cara menggambar dengan pilok diatas tembok, dll. Atau kalau  mantan hobby melukis, atau menyanyi, atau anak band yang pasti kita banyak mempelajari banyak hal baru sama dia. Dan setiap kita lewat/melihat hal-hal yang pernah diajarkan atau dikenalkan, kita bakal otomatis langsung inget sama orangnya. :’)

Mantan yang bikin kita jadi rusak
Saya yakin pasti semua orang sudah/akan bertemu sama orang macam ini. Gara-gara dia kita jadi sering dan bahkan gampang bohong sama orang tua demi dia. Kita jadi berani mencoba bolos atau bahkan sampai kehal-hal yang rusaknya beneran rusak seperti sampai berani berbuat hal-hal yang dinginkan (oh no!) pokoknya sama dia, kita menjadi enteng untuk berbuat hal-hal yang tidak baik. Sayangnya orang-orang brengsek macam dialah yang memberikan pelajaran hidup, yang menorehkan luka juga yang mendalam. Ya gitudeh, yang brengsek malah susah dilupakan. :D

Mantan yang baik (didepannya doang)
Nah bedanya sama mantan yang bikin kita jadi rusak adalah, ini mantan saleh banget. Selalu ingetin ibadah kita, dan ibadah diapun kenceng dan rajin. Dia ngerti bacaan-bacaan doa dll. Pokoknya dia ini top markotop sampai-sampai kita berpikir bahwa dia cocok jadi kepala keluarga mempimpin kamu dan anak-anak lucu kalian kelak, aw aw aw. Sayangnya baiknya cuma didepan, ternyata dibalik semua itu ada hal yang dia simpan. Ternya yang dia ingetin ibadah enggak cuma kamu doang. Ternyata dia tidak menerima kekurangan kamu, pokonya dia ternyata tidak sebaik itu apa yang terlihat depanlah intinya. Nah biasanya busuknya keliatan waktu dia udah mulai bosen nih, mulai keliatan kampretnya, biar kamu ilfil sakit hati lalu mutusin! Ihik ciamik!

Mantan yang brengsek
Ini beda lo sama mantan yang bikin kita rusak, kalau mantan yang bikin kita rusak, bisa aja dia biasa-biasa aja orangnya, dia setia sih, cuma ya gitu ngubah kamu jadi lebih jelek gitu deh. Nah sedangkan mantan brengsek adalah, mantan yang bikin gemes sama kelakuan dia. Dia brengsek tapi kok malah bikin kamu nempel gitu, dia suka selingkuh, nggak menghargai kamu, dan sering kepergo ngrokok padahal udah kamu larang. Pokoknya ini orang brengsek banget deh! Nah sayangnya mungkin diotak manusia itu sudah terprogram untuk tergiur sama tantangan kali yah, jadi semacam pengen jinakin gitu, aowww!

Mantan yang serba pertama
Ihiy uhuy! Mantan yang paling susah  terlupakan. Pertama kali dianter sampai depan rumah. Pertama kali dicium padahal sebelumnya sama yang lain cuma sekedar pegangan tangan. Yang pertama nganter kemana-mana. Pertama kali dibonceng sambil meluk dia. Orang pertama yang cium bibir kamu. Orang pertama yang ngajak kita ke pantai, orang pertama yang ngajak kita main jauh. Orang pertama yang ngenalin kita ketemen-temenya. Orang pertama yang bikin kita ngrasain lagi bunga-bunga cinta, deg-degannya dll.  Orang pertama yang akhirnya bisa bikin kamu move on. Pokoknya sama dia kita ngerasain semuanya! Ya hidup, ya seneng, ya takut, ya jengkel, ya tergila-gila. Pokoknya apa yang dia lakukan adalah dia yang pertama melakukan itu. Dan setiap tempat yang dikunjungi pasti bikin kita teringat sama mantan yang satu ini. (Lalu mulai berkaca-kaca)

Mantan yang jadi mantan karna ulah kita/ yang baik beneran.
Gimana kita bisa lupa sama mantan yang satu ini. Dia pergi karna kesalahan kita. Kita nyesel, tapi udah terlambat. Bisa dibilang dia mantan yang paling kasian sih, karna bikin orang lain jadi patah hati itu sumpah rasanya kaya abis bunuh orang, rasa bersalahnya pun nggak karuan. Apalagi kalau dia juga susah move on, kadang kita kasian, tapi nggak bisa berbuat banyak. Dan saat dia udah move on, baru deh kita menyadari kesalahan dan kebodohan kita. Tapi mau gimana lagi udah terlambat ini. :’) biasanya kalau ketemu, ini mantan berubah jadi sangat rupawan, dan bikin kita tambah nyesel. Huhuhu :/

Yak segitu dulu deh, cuap-cuap mengisi kekosongan dikala hujan yang syahdu ini (alah-alah!). yang masih jomblo nggak papa deh abis liat tulisan ini langsung telpon mantan,  buat yang udah punya pacar/mantannya udah punya pacar, jangan dulu yah! Ihik!

Friday, 10 April 2015

Curhatan Anak Design



Jadi anak design, atau sedikit banyak ngerti sama software-software editing, katanya sih enak. Kerjanya cuma didepan komputer, sambil makan gorengan ditemani kopi, nggak ngrasain panasnya terik matahari, nggak ngrasain beratnya angkat-angkat. Padahal sama aja sih susahnya, bedanya cuma di-yang satu pake otot yang satunya lagi butuh kreatifitas dan kesabaran dalam menerima klien. Nggak enaknya pun banyak :

“Wah anak Multimedia ya? Ngetik-ngetik gitu ya?”
:( yah dikira kita kerja ditempat pengetikan :/ biasanya nih yang bilang ibu-ibu yang nggak ngerti apa itu design graphis, atau IT atau Multimedia. Karna kerjanya depan komputer, dan mungkin liatnya mereka tuh kaya ngetik-ngetik gitu yah. Tapi percayalah kita ngetiknya beda kok :/ biasanya ditambahin ctrl atau alt atau sift gitu bu-ibu~(mulai putus asa menjelaskan).

“Alah sama temen sendirilah, gretong yah!”
Nah ini nih, agak susah emang. saya sebagai orang Indonesia juga punya sifat nggak enakan, mau ditolak kok temen sendiri, kalau mau diterima kok ya kita yang rugi. Eh jangan dikira design in orang tuh nggak pakai pengorbanan ya, butuh modem, kreatifitas, mengerti tata letak, ngerti paduan warna yang baik, harus ngerti baiknya gimana, biar menjadi menarik dan dilirik, ciamik! Dan semua itu kita dapatpun enggak gratis! Kita butuh sekolah, pengalaman, belajar sana-sini yang pasti nggak cuma uang yang dikorbankan, tapi juga tenaga dan waktu. Bahkan harusnya kalau sama temen sendiri malah kudunya ditambahin sih (ihik asik) paling enggak jangan gratis lah, jangan cuma dibayar gorengan juga :’( huhu.

“Agak gelap, tapi jangan yang warna gelap ya mbak~”
Sayangnya tidak semua anak design dikaruniai membaca pikiran :/, berkatalah yang jelas, detil agar nantinya juga sama-sama enak :), nggak maukan revisi berulang-ulang? Kan sama-sama membuang waktu. Lebih baik lagi kalau udah mempersiapkan konsep, pengennya kaya gimana gitu :D digambar dikertas kosong, nggak perlu bagus sih, asalkan jelas, biar kitanya juga lebih punya gambaran dan masukan buat designya :D.

“Alah cuma gampang kok mbak, masak mahal banget”
Padahal yang design logonya coca-cola aja sekarang lagi kongkow-kongkow cantik menikmati sore nan indah sambil ngebir-ngebir unyu loh, cuma karna logo coca-cola yang mlungker-mlungker itu. Atau yang design logonya Google yang super sederhana aja, sekarang orangnya lagi mandi uang. Karna semua orang taunya anak design itu cuma klik-klik lalu jadi, makanya nggak banyak orang menghargai. Padahal biar bisa klik-klik langsung jadi itu butuh proses lo ;), diantaranya ada sekolah, pengalaman, dan learning by doing. Nggak hanya uang, tapi juga tenaga, waktu dan otak yang harus dikerahkan. Dan kalau boleh ngasih info aja nih, di SMK biasanya jurusan anak IT itu lebih mahal. Kaya dulu waktu saya masih lugu polos dan berseragam putih abu-abu, setiap ada selebaran pembayaran uang sekolah atau pokoknya urusan bayar membayar, ada tabel khusus untuk anak Multimedia/IT, entah pembayaran perawatan Lab, pembelian hardware, dll.  Eh kok jadi curhat banyak banget ya? Ya judulnya aja curhatan anak design hihi :p

Halangan yang tidak mau dimengerti oleh klien.
Kaya mati lampu, modem rusak, tiba-tiba laptop/PC error, ada software yang corrupt atau error adalah salah satu yang menurut klien adalah “alasan basi”, padahal kita juga nggak pengen ini terjadi (lalu jadi dramatis kaya FTV), ada design yang harus digarap, dan malah mati lampu itu juga beban loh untuk kita, tanggung jawab kita untuk memuaskan maunya klien. Atau paling parah GARAPAN BELUM DISAVE UDAH MATI LAMPU, ini paling kampret sih kalau menurut saya, kaya udah PDKT lama eh sidoi malah balikan sama mantannya :D (pengalaman pribadi pes?) ini semua kan bukan kuasa kami ya, tapi sayangnya masih banyak orang ignorant yang tutup maka akan hal ini (halah).

Dan masih banyak lagi, seperti klien yang rempong, klien yang bingungan, kalau kliennya bingung apalagi kita :/. Atau klien yang maunya cepet, bagus, tapi murah. Lah? Lu pikir kita robot? Lu pikir kita tinggal suruh komputer kerjain, terus kitanya satay-santay kaya di pantay? Uhuy!