Monday, 21 July 2014

My Way To Be Happy.


Be fucking rich!
“but?! Money can’t buy you happiness girl!”
Really? Where are you came from?
Gue bosen banget kalo ada orang yang nyela makna kebahagiaan bagi gue. Yup, makna kebahagiaan bagi gue itu kalo gue bisa punya uang banyak. Banyak yang bukan hanya habis dalam beberapa tahun ya. Banyak yang gue maksudkan adalah banyak yang bener-bener sampe bisa beli pulau, nginep di Hilton Hotel sampe berpuluh-puluh hari duitnya nggak abis.

Mau kemana aja tinggal naik jet pribadi. Mau liburan ke Bali? Hawaii? Hongkong? Afrika Selatan? LA? New york? New Zeland?  Melbourne? Everywhere!

What you want? Bag? Gucci? Prada? Channel? Everything baby! 

House? Named your own land! Wow! Just imagine about that make me so happy! 

Tapi bukan terus kaya yang karna menikahi duda kaya terindikasi kasus suap dan pencucian uang ya. Kaya yang emang dari guenya yang berusaha.

Kalau gue kaya gue bisa beliin ibuk rumah, mobil sama supirnya. Bisa beli tanah tanah buat mindahin kuburan Mbah Kakung.

Bisa bikin sekolah gratis. Koprasi peminjaman uang dengan bunga sedikit. Rumah sakit gratis.. waaaaahhhhhhhh seneng banget pasti!!!!

So stop talking about money can’t buy me happiness!

Friday, 18 July 2014

Dewasa.

Masih inget nggak keinginan terbesar waktu kecil? Yup. Pengen cepet-cepet dewasa. Pengen cepet-cepet bisa ngambil keputusan sendiri tanpa campur tangan orang tua. Pengen bisa punya kendaraan sendiri. Sepulang sekolah/kuliah/kerja langsung cabut sama temen-temen tanpa takut pulang sore dan dimarahin orang tua. Rasanya untuk nunggu waktu itu luaaaammmaaaaa banget. Rasanya kaya nunggu seabad untuk jadi orang gede. :(

Tapi sekarang? Yes! Ternyata yang rasanya kaya seabad itu secepet kilat! Cepet bingitz :/ sampe kadang-kadang bingung udah tiba-tiba lulus sekolah dan sekrang udah kerja :’) kok cepet banget ya. Nggak krasa udah punya mantan selusin padahal dulu pengen ngerasain punya pacar :’). Yup, cepet banget.

Dan ternyata jadi dewasa tidak semenyenangkan itu. Hvft. Tugas! Tanggung jawab! Dan dicap cengeng kalo nangis didepan umum! Hvft. And many morrreeeeeeee.

Pas kecil mah nggak punya tugas, pr atau apalah itu. Banter-banter ya mewarnai, atau matematika perkalian without x and y atau aljabar -_-. Dan yang paling nyebelin adalah tanggung jawab yang kita tanggung saat menjadi dewasa itu semakin besar. Tanggung jawab untuk bahagiain orang tuanya juga harus semakin besar. Tanggung jawab menyelesaikan study. Tanggung jawab pada masyarakat, dll.

Nangis? Cengeng! Udah gede kok masih nangis? Apalagi nangis gara-gara hal sepele. Padahal pas kecil ya, cuma gara-gara laper aja nangis dan semuanya enggak ada yang cerewet ngatain cengeng. Hvft. Padahalkan kadang-kadang manusia itu saking udah ngampetnya akhirnya nangis sendiri kan ya? Ya mungkin bukan manusia pada umumnya, mungkin hanya aku  .____.v

Jadi suka risih gitu kalo ada adek sepupu yang bilang pengen cepet-cepet gede. Langsung aja aku samber. Jangan dek, jadi orang gede itu nggak enak. Kamu nanti beli apa-apa udah nggak dibeliin lagi. Uang buat internetanpun harus bayar sendiri *emot nangis* (adek sepupuku walau masih taman kanak-kanak mainannya game online dari ipad -_-).

Entah apa inti dari tulisan ini, nggak ada benang merahnya yoben. Maap, lagi geje sodarah-sodarah \(*0*)/

Ehm kalo kata Bapakku sih. Kamu akan menjadi tua untuk waktu yang lama, dan muda untuk waktu yang singkat. Nikmatilah.
Ada benernya juga sik. Hm…

Bye.
Sori geje :/ :\