Saturday, 29 June 2013

Iri Bikin Kita Jadi Buta


Ya buta secara harafiah lah! Masa iya buta beneran, hehe. Jadi maksud gue tuh, buta dalam perilaku kita. Pasti pernah dong ya iri sama orang lain? Munafik banget kalo bilang enggak. Entah itu karna kepintaran seseorang, keelokan parasnya, badannya bagus, prestasinya segudang, dll.

Untungnya selama ini gue selalu membatasi kadar iri gue. Biasanya gue bicarain sama orang itu, misalnya nih ya:
*si rini (nama samara—red) pake baju warna kuning. Kulitnya yang halus dan kuning langsat bikin dia jadi keliatan bersinar dan dia jadi cantik banget*
Me: “*cantik banget tuh rini, duh kok aku gak bisa punya kulit kaya dia sih, ih bete banget deh, kan aku udah dandan gini masa jadi dia sih yang jadi pusat perhatian*. Hi rini :) kamu cantik banget deh pake baju warna kuning, kulit kamu jadi glowing banget!! Iri deh aku :(”
Rini: “eh yang bener? Aku malah gak pede deh, aku kirain aku jelek pake baju ini. Makasih ya kamu udah jujur, hehe. Kamu juga cantik kok :)”

Nah percakapan diatas bisa terjadi kalo kita bisa menyiasati rasa iri kita. Kadang-kadang banyak orang yang pengen bikin gue jadi minder karna sebenernya mereka iri (enggak nding, guenya aja yang kepedean—red). Jadi misalnya gini:
Rini: “yaampun kempes cantik banget sih hari ini :)”
Me: “makasih rin :) kamu juga cantik”
Rara: “ih, kamu tau gak rin, kalo kakaknya kempes itu lebih cantik dari pada kempes. Coba kalo mbak lona (kakak gue—red) yang peke, pasti lebih cantik deh dari pada kempes.

Percakapan diatas sering banget gue alamin, iya kakak gue emang lebih cantik daripada gue, sikapnya pun lebih feminine dan orangnya agak pemalu gitu. Beda banget sama gue yang urakan dan cuek sama penampilan. Dan gue sadar kalo Tuhan udah kasih masing-masing orang rejeki dan kelebihan dengan porsi yang berbeda. Kalo mbak lona dikasih sama Tuhan kelebihan sama mukanya yang cantik, kalo gue dikasih Tuhan badan yang enggak kurus-kurus amat (mbak lona kurus—red). Mbak lona dikasih EQ yang bagus sama Tuhan, gue IQnya yang Tuhan kasih bagus.

Jadi agak lucu sih kalo ada orang yang mau bikin gue minder atau gimana-gimana gitu dengan menggunakan kecantikan mbak lona. Come on, gue gak bakal iri, ya itu kuncinya sadar penuh sama kelebihan masing-masing orang itu berbeda.

Biasanya iri itu hinggap sama orang-orang yang merasa diri mereka hebat, diri mereka diatas. Kaya misalnya gini:
“Nunung adalah cewek cantik di sekolahnya, bisa dibilang primadonalah ya. Nggak ada yang enggak suka sama Nunung. Setiap cowok (yang normal—red) pasti suka dan punya nomernya Nunung. Setiap Nunung pergi kemana-mana dia selalu dipanggil-panggilin. Sampe akhirnya ada seorang cewek kumel yang jalan didepan Nunung, dan disitu banyak cowok-cowok yang neriakin cewek kumel itu, dan itu cuma terjadi sekali doang, dan cowok-cowok itu neriakin bukan karna suka, tapi emang mau ngejek aja. Nunung yang merasa kulitnya putuh bersih, parasnya indah merasa tersaingi oleh keberadaan sicewek kumel itu. Akhirnya Nunung menfitnah sikumel. END”

Iya gue tau, ceritanya gantung, ben! Initinya iri kalo enggak dicegah bisa bikin orang melakukan hal yang tidak-tidak. Jangan salah kaprah dengan yang iri itu cuma buat orang yang jelek. Justru sebalikannya, orang jelek itu udah tau kelemahannya, nah malah biasanya hinggap sama orang-orang yang merasa dirinya perfect dan nomer satu. Hati-hati pren..

Udah ya, pegel gue nulis.. jadi inti dari semua tulisan gue diatas adalah: iri itu boleh, iri itu wajar dan iri itu manusiawi selama kita gak bikin orang lain merasa dirugikan atau sakit hati. Inget ya, ngelirik sinis itu aja udah bisa bikin orang lain sakit hati loh ;). Bubye. God bless you :)

No comments:

Post a Comment