Saturday, 26 January 2013

Yes or No


                Hai?!!!! Sudah lama tak jumpe (logat Malaysia). Huh.. setelah menangis nonton film Thailand “Yes or No” akhirnya gue memutuskan untuk “merumat” blog yang sudah lama ditinggalkan oleh penghuninya (maafkan aku wahai blogku tersayang :’( )

                Hayooo siapa disini yang udah nonton filmnya?? Aduh plis deh!! Itu film udah dari jaman 2010!! Kok pada baru nonton sih?? (padahal baru nonton 2 hari yang lalu udah songong :p ). Buat yang belom nonton aku critain kronologisnya deh(?) hehehe.

                Jadi ini diawali dengan seorang cewek manis imut lucu mirip aku huahahaha :p namanya Pie (bukan kue loh ya) diperankan epic sama Aom Sucharat Manaying. Disini dia berperan sebagai cewek manja kerasa kepala yang gak suka sama kebisingan, dia suka sama yang berbau ikan gitu (bukan bau ikan loh ya._.v). Akhirnya Pie harus seasrama dengan seorang cewek tomboy yang menurut gue manisss banget!! Sebagai cewek dia manis banget dan sebagai cowok dia unyu banget!!! >< (sadar pes!!!) *tampar-tampar pipi tetangga*(?), diperankan sangat sangat sangat epic oleh Suppanat Jittaleelayang disitu bernama Kim.

                Nah disinilah jalan cerita mereka berawal.. Pie yang datang itu langsung buru-buru mandi dan menyiapkan kedatangan temen barunya. Setelah selesai mandi datanglah teman barunya yaitu Kim, saat pertama kali liat Kim, Pie terpana oleh kemanisan Kim (aaaaaaaaaaaa ßßß sampe-sampe gue ikut-ikutan terpana ><). Nggak disangka-sangka dan dinyanyana ternyata Kim teman barunya itu adalah seorang gadis. Pie yang sangat jijik dengan butchy(cewek tomboy yang suka sama sesama jenis) itu pun langsung jutekin Kim. Tapi enggak sama Kim, Kim tetap ramah dan baik sama Pie, Kim pun sering bikini Pie makanan. Oh iya Kim ini suka memasak dan menanam (doi anak seorang petani).

                Karna perbedaan sifat inilah yang membuat Kim jatuh cinta pada Pie, begitu juga sebaliknya, walaupun pada awalnya Kim juga belom mau mengakui/masih ragu kalau dia ini lesbi.. hah? Jadi selama ini gue ngalor-ngidul bukan mau nyeritain tentang film kisah romantic antara cewek-cowok? Jadi selama ini yang gue tulis adalah film tentang lesbian? IYA! EMANG! Ini filem tentang sepasang lesbian.. kalo gak mau dilanjut silahkan klik close, tapi kalo mau next, silahkan teruskan J.

                Of course lah ya banyak penghalang buat mreka berdua (Pie dan Kim).. ada Van (teman sejak kecil Pie yang berjenis kelaim laki-laki dan suka sama Pie) dan X (gue lupita namanya-_-) yang suka sama Kim, temen seasrama Pie dan Kim yang suka banget sama Kim, iya.. X juga lesbian.. tapi Van dan X ini tidak terlalu penting soalnya gak bikin keduanya gentar, karna mreka udah tau perasaan mreka masing-masing J. Oh iya ada juga Ibunya Pie yang enggak menyetuji mreka berdua, kalo Ayah dari Kim sendiri malah menyetuji mreka J.

                Dan diakhir cerita mreka akhirnya bersama.. dan yang paling aku suka adalah quote nya Pie untuk Kim “I’m scared, afraid my mom will get mad, scared of friend’s teases, scared of stares. But I now know, if I’m scared, I will lose you” romantic banget deh! Gue aja sampe nangis liatnya :’)


                Dan untunglah taun 2012 kemaren dibuat sequelnya J “Yes or No 2” aduduhh… si Kim tambah unyu-unyu diakhir acara(?) rambutnya potong cepak gitu.. huaaa tambah manis aja nih si Kim, eh manis apa ganteng ya??? Duh.. hahaha J pokoknya ini recommended banget lah buat pada pecinta film Thailand. Juga bisa jadi pelajaran buat cowok-cowk, gimana sih harus memperlakukan wanita.. kita bisa liat dari Kim ini J.

                Dan satu lagi, ati-ati buat para cewek-cewek, ini si Kim unyu abis kaya artis-artis korea gitu!!



(Tuh kan unyu bangettt!! manisnya cewek, gantengnya cowok jadi satuuu >< )

                Oh iya mau cerita dikit dong tentang pengalaman gue, hehe.. jadi dahulu kala itu jaman SMP kelas 1 gue ikut sepak bola gitu disalah satu tim sepak bola di Jogja. Dan pas pertama kali masuk gue langsung terpesona sama seseorang! Badannya tinggi semampai, orangnya gentle banget!! Dan yang paling bikin gak nahan, orangnya guanteng abissss!!! Dan singkat cerita gue deket sama dia, walau gue belom tau namanya, gue udah dianterin dia sampe rumah, dia juga sering banget ngelus-elus kepala gue.. tapi anehnya dia gak mau ngasih tau namanya, tapi ya udah gapapa kali ya, dalam hati gue berfikir kalo mungkin namanya “ndeso” atau apa gitu jadinya doi malu.

                Akhirnya gue tanya sama guru gue “bu, cowok yang pake baju biru itu namanya siapa?”. “oh itu, namanya Mbak mawar(nama samaran)”. Deg! Mbak? Mbak? Mbak? MBAK??? Cewek dong brati doi?! Dan gue pun langsung patah hati dan ngerti sekarang, kenapa dia gak mau ngasih tau namanya. Dan gue pun akhirnya keluar dari klub sepak bola itu, ya dari pada ague jadi lesbi? Kasian Justin dong…

                Dan kabar terakhir yang gue denger sih dia sekarang pacaran sama istri orang.. yasudah saya tidak mau menghakimi dan tidak mau meniali jelek tentang seseorang. Takutnya nanti malah kejadian kegue.

                Dan kalo elo tanya ke gue gimana pandangan gue tentang hubungan sesama jenis, hemm kalo gue sih netral aja ya.. cinta tuh emang gitu gak pandang bulu, selama mreka mencinta dengan tulus buakan fisik lo ya, I think that's oke ;). Seperti kata ibu Negara Amerika, Michelle Obama “Love is Love” ;).

                Sekian kali ya.. dadahhh :*


Friday, 4 January 2013

Have You Ever Feeling Like..


                Have you ever feeling like.. nobody is care? Feeling like nobody isn't doing what you do to them? It’s like, “oh my God! I’m doing good to you why did you do this to me?”.

                Kayaknya tuh gue hidup dengan perlakuan yang tidak adil gitu. Ya, bukannya gue nggak ikhlas sih sama apa yang udah gue berikan ke semua orang yang udah gue kasih (it’s not about  money or things, but it’s about love, feelings, and some kind of that).

Jadi tuh ya misalnya nih ya.. kalo “some people” come to my room and massed it up, I’m just like “oh, okey.. it’s okey it’s not a big deal J”. BUT when I come to their room, and they were like “okey, DO NOT touch everything in this room!” it’s like.. man! Seriously? Ya kedengerannya sih kaya sepele but, it means a lot!

Lucu gitu kayaknya, dulu pas kecil devinisi rumah itu bangunannya, bangunan dimana ayah dan ibu tinggal bersama anak-anaknya. Semakin gede, semakin gue sadar kalo ternyata arti dari rumah itu kebahagiaan kita disekeliling sekelompok orang.