Thursday, 13 September 2018

Sancca Kok PHP Sih?

Saya kadang bingung sama cowok-cowok yang dari awal ditolak, terus bikin playing victim bilangnya saya PHP, padahal dari awal saya udah nggak minat loh. Dari awal saya udah bilang saya nggak tertarik, eh masih maksa. Pengen nganter saya kesini kesono, ngajak saya nonton, ngajak saya makan. Lah saya mah sebisa mungkin nolak ya, tapi situ suka maksa. Kalau saya turutin situ ngarep, nggak diturutin, situ maksa. Pusing saya kalau caranya gini.

Terus gimana dong biar dari awal saya suka sama situ?

Ini saya disclimer dulu ya:

Saat ini saya sedang tidak mencari pacar atau apapun itu. Tapi kalau ditengah jalan ada yang cocok saya nggak nolak :v. Lewat tulisan ini saya hanya ingin menegaskan, apa yang saya rasakan, dan mengklarifikasi akan semua gosip yang beberapa orang bilang. Kalau ada beberapa karakter tokoh yang mirip dengan anda, ya mungkin saja itu emang anda. Hahahaha.

Dulu awal-awal saya kenal cinta ya, saya tuh nggak betah jomblo. Pokoknya kalau abis putus, mau itu saya belum move on juga, kalau bisa secepat mungkin saya udah harus punya pacar. Kenapa gitu? Karna saya orangnya nggak bisa sendirian. Dulu saya rapuh banget, kalau keseringan merasa sepi pikiran jelek udah pasti dateng. Terus sampai akhirnya kepentok dengan beberapa lelaki yang mengajarkan banyak hal, mau suka ataupun duka. Akhirnya sampai pada titik sekarang ini, saya malas “cari” pacar, ataupun bersinggungan dengan hal-hal seperti itu. Tapi saya nggak menutup kemungkinan ya.

Nah terus kenapa situ ditolak? Seperti yang saya bilang diatas ya, setelah kepentok sama beberapa cowok diatas, ada hal-hal yang harus saya perhatikan, dan mungkin pasangan saya kedepannya:

1.  Agama saya Katholik

Saya tuh bingung gitu, udah tau beda agama, udah tau keluargamu nggak bakal nerima saya, kenapa masih maju gitu? Biar apa? Kenapa suka banget sih cari penyakit?

2.  Saya datang dari keluarga broken home

Nah ini intinya saya ada pengalaman pahit nih sama point ini. Siap nggak kamu kalau nanti datang kerumah saya dan kamu liat keluarga saya berantakan seancur-ancurnya keluarga? Siap nggak kamu kalu kedua orang tua saya masih utuh tapi salah satu nggak dateng di nikahan kita kelak (wanjirrr kok udah jauh amat, geli euy ngomongnya)

3.  Imma demage person
Im a shitty person your Mother warned you about. Im that toxic girl the Play Boy magazine told you about. I need sooooo much attention, im thirsty for your affection. And after you give me all of it? I still feeling empty, i never feeling enough, I've got a lot of issues.
Untuk point ke-3 ini saya masih harus banyak memperbaiki diri. Nah daripada kamu capek-capek sok mau "menyembuhkan" saya  mending kamu mundur dulu, siapa tahu kita berjodoh setelah saya sudah berdamai dengan diri saya sendiri. Atau ditengah jalan kamu menemukan wanita idamanmu. Daripada kamu memaksakan hubungan sama saya, ujung-ujungnya cuma bikin kamu nyesel dan saya patah hati. Saya nggak mau, mz..

4. Kamu gabakat ngegebet
"Kamu mau makan dimana terserah"
"Yaudah terserah mau dimana"
"Aku ngikut kamu aja"

I hateeeee this kinda guy. I want the..
"Lets eat at..."
"Jam 8 abis pulang kerja aku jemput kita makan dulu abis itu nonton ya"

It shows your effort, it shows that you made plan for me. And thats the dominant guy i like

5. Kamu membosankan
Ini biasanya menjangkit para cowok yang udah tau saya suka sama mreka. Terus perhatiannya berkurang, terus jarang telpon, terus jarang ngabarin. Saya tuh tipe yang pergi aja gitu kalo nggak sreg. Saya gampang bosen, i wont like you anymore. Buat saya kamu yang saya suka udah nggak ada jadi ngapain saya bertahan sama orang yang saya nggak kenal sebelumnya? Ibaratnya nih kaya marketing. Dulu iklannya bisa dapet ini itu, setelah saya beli kok saya gak dapet apa yang udah diprospekin ke saya. Ya saya ogah, nih gua balikin. 🤣

Segitu dulu, ntar kalau saya kepikiran lagi, saya kabarin. 🤣🤣🤣

Versi Diriku Yang Ku Benci

Tuhan, mengapa diumurku yang sudah dewasa ini aku baru menyadari banyak hal yang salah tentang diriku. Diumur yang katanya banyak orang sedang mengalami life crisis justru aku baru belajar. Mengapa aku selalu merangkak, semua membuat progres, dan aku hanya membuat kesalahan-kesalahan sepele yang berujung pada keputusan konyol yang akhirnya membelokkanku kemasa depan yang....

Aku benci diriku yang pemalas, aku benci diriku yang boros, aku benci diriku yang kurang bekerja keras, aku benci diriku yang banyak mengeluh, aku benci diriku yang tidak tekun, aku benci diriku yang terlalu mengkhayal.

I WAS making so much money, dalam setahun aku mengumpulkan banyak sekali pundi-pundi yang sekarang entah dimana keberadaan uang-uang tersebut.

Coba lihat apa yang kupunya? I have none. The lust i have for food is sickening. I have too much thoughts. Kekawatiran tidak perlu, pemikiran-pemikiran terlalu matang hingga aku tidak mengambil keputusan, bahkan aku takut hanya untuk sekedar mencoba.

Kadang ingin kumaki diriku yang setahun lalu, atau diriku yang dulu. I hate how this depression leads me to binge eating. I hate how i get so much anxiety just to know that 3 things gonna happen in a week. I hate how i always want to go somewhere and ends up in bed looking at my phone.

Tuhan, diumurku yang dua tahun lagi ini akan menjadi seperempat abad. Dewasakan aku dalam menikmati uang.